Followers

Sunday, October 31, 2010

beribu dan berjuta


Assalamualaikum,



Biarpun



biarpun beribu dan berjuta kali
aku berkata
aku yang melakar kanvas itu
dengan hitam putih suka aku
dan kau tak berhak calit
merah biru hijau dan ungu
maka, biarkan aku.


dan kau pergi berlalu.


akhirnya aku terkedu
melihat hanya hitam dan putih
yang terloret dikanvasku
baru aku tahu betapa perlu
merah biru hijau dan ungu kamu
untuk melakar kanvas kehidupanku.



Jika rasa dijiwa boleh dilukis- lukis, dipadam- padam



Jika rasa di hati itu bisa diistilahkan dengan warna, adakah lebih bermakna?




Suatu hari nanti aku harap aku boleh terbang sebebas burung, tanpa perlu warna- warni dari kamu lagi.
Kerana suatu hari nanti kamu akan bosan memberi aku merah biru hijau ungu kamu lagi. Saat itu mungkin hanya hitam juga yang kamu beri. Sekarang ini pun sudah kamu beri kelabu,





Maaflah kepada anda semua yang membaca belog saya, 2-3 hari ni memang mode jiwang banyak bukan sedikit. Huhu. Haih, parah jugak kann?



Saya akan menulis lagi jika terasa ada yang ingin dikongsi bersama (=



Sila ucapkan syafakillah kepada saya, untuk rasa luka dan sakit di hati juga jiwa . =|








4 comments:

Anonymous said...

....di saat kau hadir dalam hidupku.... duniaku seakan berada di kayangan... tp sayang.. diriku tidak menghargaimu...pabila kau mula menjauhkan diri... hati ini mula terasa kekosongan mengharapkan api kesepian dipadam senyumanmu yang tulus dan suci.... hatiku perlukan dirimu....maafkn ku... haha... jiwang karat =_="

Tyra Hanim said...

-anon-

sangat berjiwang.keh keh (=

adysuR said...

Mainan kata luahan rasa.
Tersurat tersirat penuh makna.
;D

Tyra Hanim said...

ya, hanya jiwa yang merasa akan mengecap pahitnya (=