Followers

Monday, March 7, 2011

entry gambar : tempat jatuh bangun rebah tersungkur







Assalamualaikum,,,


" Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula tempat di mana makna kehidupan dilestarikan."


- Awak dulu sekolah mana? SBP ke SBPI?

- Saya? SBP? SBPI? *ketawa perlahan* 

- Iyelah. Ouh, sorry. MARA mana?

- Eh tak de lah, sekolah saya Maahad Muhammadi Lilbanat, Kota Bharu Kelantan.

- Ouh, kay.

- Sekolah kampung je. *senyum*



Itulah selalu yang terjadi bila orang bertanyakan sekolah penulis. HAHA, penulis bagai lak. Malam ni na saya saya, boley kan? Dan, yang paling terkesan adalah apabila Madam Linda guru debat yang saya sertai disini yang bertanyakan, begitulah. Dan begitulah jawab saya. Sekolah kampung, iya tapi tetap nombor satu di hati saya. Selamanya. Memang tidak pernah sama dengan KISAS, SBP, atau sebutlah mana- mana sekolah gah dipandang di Malaysia. Namun tetap gah dihati saya! 



Memang ketika kita berada disana, hati kadangkala mengeluh terutamanya jika anda bukanlah dikalangan golongan budak skema pembaris. Nak pakai kasut stripes pun ta boleh, tudung lipat luar kadangkala kena tegur dengan pengawas yang kami panggil Shrek sebab uniform dorang hijau. Stokin pendek, scarf hitam, bukak kancing lengan baju terus kena masuk bilik disiplin. Namun bila dah terpisah jauh, itulah yang dirindu. Itulah pula yang dimahu, setiap waktu ada yang ingin membimbing memberi teguran dan tunjuk ajar. RINDU. Sungguh. 



---- Pada Pasar Siti Khadijah di belakang sekolah.

---- Thobur di tengah panas

---- Pantai Timur di belakang sekolah juga.

---- Bazar buluh kubu.

---- pondok menunggu asrama.


Ahhh, kalau dikira memang tak terkira! )'=


Sudah jauh kita meninggalkan semua itu? Ada yang sudah sampai ke hujung dunia, tengah benua, dan pelbagai lagi. Tapi dari akar dan didikan yang sama kan? Kalian, sudah lupakah jerih, ketawa, dan airmata kita bersama? 





sinilah tempat thobur(perhimpunan). Belakang tu kelas saya. Ouh, rindunya )=



Ni dataran berhampiran pondok menunggu asrama. Pagar hijau, asrama, Bumbung tu, maktabah lama.



Bangunan baru. Bercirikan timur tengah.




Event di padang sekolah.



Kantin, tempak lepak semedang. 



Juga bangunan baru. Hijau putih <3


Taman Karisma. Waterfall. 




View dari atas. 



Saujana mata memandanga, seredup pandangan. Menusuk ke jiwa insan,...





Apa khabar kalian disana semuanya? Sihatkah iman? Masih ingatkah status kita teman taulan? Ingatkah tempat kita belajar erti kehidupan itu teman? Masihkah tersemat setiap ajaran? Saya bertanya juga kepada diri, takut lari jauh dari landasan. Ah, itu yang saya cemaskan. Masih layakkah kita membawa apa yang seharusnya kita bawa teman?




Semoga ketemu jawapan. ALLAH.









3 comments:

HUMAIRA' said...

mengingtkan sekolah lama ,berdetik di hati untuk putar masa ini kembali semla alam sekolah menengah , even banyak pengalamn yang pahit dripada yang manis , tapi ia betulbetul mmbuatkan rindu pada sekolah , kerna ia mngajar kita mnjadi insan ,insan yang ingin berjinakjinak utunk kenal dunia, dgn baik . Moga perkenlan kita terhadap dunia itu tidak tercicir dri landasan, dan menjadi insan INSAN yng kenal dunia ini hnya tempat persinggahan sahaja , moga kita tak leka, Oleh itu , benarlah pa yang dikata jika kita tak guna kemanfaatan di alam sekolah menengah mana mungkin kita bisa kecapi menjadi insan,



(pnjg sungguh aku berceloteh, hahaha , harap hg paham)

Tyra Hanim said...

Umai,

aku faham umai, bila kata yg diucap dgn jiwa yg merindukan. Mmg ye benar byk pahit drpd manis namun yg pahit itulah jadi kita menjadi 'insan' yang tak tercicir dan tak terbuang di landasan Tuhan InsyaAllah kan Umai? Semoga kita sentiasa ingat yang hidup ini cuma persinggahan.


Semoga.



INSYAALLAH, amin (=

HUMAIRA' said...

umai ? hehe
ok

betul2