Followers

Monday, April 4, 2011

menghayati saat tidak terlupa


Assalamualaikum,


Mesti sesape yang check dye punye dashboard cakap macam ni " Eh budak ni ade lagi dye, kate na hiatus kan. Tapi ta abes2 appear dye punya new post "
Teheee. Posting blog is something that irresistible. Tambah- tambah dekat na final ni kan , banyak lak krisis jiwa ni. Sigh. 



 *  *  *  *  * 


Semakin bertambah usia kita, 
semakin meningkat dewasa kita, 
kita akan tahu warna kehidupan bukanlah 
hanya tujuh warna pelangi. 
Malah berjuta pelbagai perasa, manis, masam, pahit. Allah..


 Kita akan belajar dengan jerih pedih 
yang tak semua yang kita impikan
 dalam kehidupan akan dapat kita gapai.
 Usaha dan airmata,
 penat lelah yang kita taburkan ada kalanya berbayar. 
Di masa yang lain pula ia terlalu jauh
 dari apa yang kita harapkan.


Sakit. DIA tahu. DIA rasa sakit kita. Lupakah?
 DIA yang menciptakan kita. 
Sekelumit kata kita menyebut 
nama dia bersama hati yang  menangis DIA saksi. 
Percayalah. Kita sering tangisi sesuatu yang bukan milik kita.
 Kenapa? Kerana kita hamba yang lemah fitrahnya, 
yang lupa untuk bersyukur dengan apa yang kita miliki.


 Kita terlupa yang DIA sudah aturkan segalanya untuk kita.
 Kita boneka yang harus mengikut rentak
 yang DIA aturkan, kita lupa tak selamanya kita hidup di dunia.
 Ya, warna dunia ini terlalu menggoda biasnya.
 Sehingga kita terleka dan menyangka
 yang kita akan hidup sejuta tahun lagi. 
Ah, kasihan sungguh kita! 
Kita lupa kubur itu nanti temoar bersemadi kita.
 Malaikat Munkar Nakir dikiri kanan kita. 



Kita lupa. Kita alpa. Kita leka. Sampai bila?




Menghayati saat tidak terlupa
1.55 am
442011
Room.




4 comments:

Hans (asaktor) said...

thanks...sbb igt kan sy skali..=)

HaDi said...

Lupa terhadap Pemberi segala-galanya...
Itulah penyebab segala musibah...
Syukran atas perkongsian yg bermanfaat ini...

Tyra Hanim said...

hans


same2 (=

Tyra Hanim said...

hadi


La syukran alal wajib (=