Followers

Wednesday, July 27, 2011

Definisikan Ramadhan Anda







Assalamualaikum,


Anda semua sihat ke? Saya sihat je. Lagi dua tiga hari je lagi kita nak puasa, macam mana dia punya persiapan? Harapnya everything is fine. Ramadhan sedang melambai kita masuk ke dalamnya,merasai dan menikmati hikmah, barakah dan segala kelebihan yang ada hanya pada dia seorang. Sebelum tu, definiskan dulu Ramadhan kita. Ayuh!








Honestly, bila sebut je pasal Ramadhan apa yang terlintas kat kepala kita? Kalau saya, first skali bazar Ramadhan lah! Yummy! Ah, itu definisi biasa Ramadhan di tempat kita. Definisi Ramadhan yang dah bercampur dengan budaya dan adat masyarakat kita, sedangkan definisi dan pengertian Ramadhan yang sebenarnya seolah tenggelam.. Kesian. Ramadhan hanya datang setahun sekali membawa pahala ibadat dalam satu malam bersamaan dengan seribu tahun di dalamnya namun kita leka. Sentiasa terasa ah, Ramadhan masih ada pada tahun hadapan, masih ada peluang. Ruginya kita!






Definisi Ramadhan yang sudah sebati dengan kita, di Malaysia kot la kan. ramadhan itu ada pada bazar Ramadhan, sale baju raya, Lailatul Kamdar, bunga api, mercun moreh dan segala bagai yang sememangnya jauh dari pengertian sebenar Ramadhan. Namun itulah kita dibesarkan dengan Ramadhan yang begitu. Kalau kita tidak mencari manakan dapat yang sebenarnya dianjurkan dalam Islam. Terbalik pula, 10 malam terakhir Ramadhan kita lebih suka shopping dan stay di rumah gontel segala kuih muih dari meratapi Ramadhan yang akan pergi. Kita lebih suka menyambut malam 7 likur dan memasang pelita disekeliling rumah dari mencatat mutabaah amal sepanjang bulan kerana Ramadhan sudah hampir berlalu... Itulah kita.. Mungkin hanya saya..







Bersempena dengan Ramadhan yang bakal datang ayuh kita memberi definisi dan nafas baru kepada Ramadhan yang ini dan jika dipanjangkan umur pada Ramadhan yang akan datang. TazkiyyatunNafs. Itulah yang sepatutnya, sukar namun it's worth as shot. Nothing is free instead. Indahnya jika Ramadhan ini kita definisikan dengan menjaga lidah dan mata, dari menyebut perkara sia- sia. Sembahyang di malam hari, dan menghayati  dan muhasabah diri pada institusi Ramadhan ini. Supaya ia tidak sia- sia, supaya ia bermakna. Dan kita merasa ia berisi dan menghasilkan benih di hati, supaya kita survive dengan bekalan tazkiyyatunnaFs itu untuk masuk ke dalam Ramadhan seterusnya. InsyaAllah. Amin. Semoga...










Random : Teringat masa puasa kecik- kecik dulu, puasa ramai- ramai dengan sepupu sepapat lepas tu kalau ada yang tersalah sebut " bodoh " ke apa- apa yang sewaktu dengan dia kata lah markah puasa tu seratus nanti kena tolak .. Sampai dekat na bukak puasa nenek akan tanya berapa je markah puasa hari ni? Alololo. omeinyeee! Kita rindu...skang da kena kira sendiri je >.<









No comments: